Hasanah Token (HUT) Blockchain Berbasis Syariah

Teknologi baru harus berkontribusi pada pengembangan bisnis. Pertama-tama, mereka harus membantu usaha kecil dan menengah menjadi lebih kompetitif. Selain itu, perusahaan-perusahaan ini menyumbang sekitar 55-60% dari PDB di negara-negara maju.

Hal yang sama berlaku untuk blockchain. Teknologi unik ini dapat membantu bisnis kecil di negara berkembang untuk mengurangi biaya dan menemukan pelanggan mereka di pasar internasional yang luas. Untuk menggunakan teknologi dalam konteks ini, proyek Hasanah dibuat, yang akan kita bicarakan hari ini.

hasanah token
hasanah token

Dari 14 lembaga pemeringkat internasional yang dianalisis oleh CryptoLaboratory, proyek ini hanya dievaluasi oleh ICObench. Lembaga tersebut memberikan 3,7 poin dari 5 untuk profil ICO. Bahkan, ini lebih tinggi dari perkiraan proyek baru-baru ini. Tetapi mungkinkah itu lebih tinggi? Kami akan mencari tahu dari ulasan lebih lanjut.

Hasanah adalah platform yang bertujuan menggunakan teknologi blockchain untuk pengembangan Koperasi dan UMKM. Terlebih lagi, menurut pencipta, platform ini akan mendukung transaksi berbasis Syariah.

Ini akan memungkinkan untuk memperkenalkan rantai penguncian jauh lebih cepat ke dalam ekonomi negara-negara Muslim yang memiliki fitur pergantian uang sendiri.

Pengenalan Hasanah dapat mendukung penciptaan produksi yang lebih berkualitas dan biaya produksi yang lebih efisien melalui pembelian kolektif bahan baku oleh Koperasi. Selanjutnya Koperasi dapat dengan mudah mengelola inventaris dan sistem pergudangannya.

Implementasi ide serius tidak mungkin tanpa tim profesional dengan pengalaman yang memadai dari kegiatan serupa. A. SudirmanRachmat, CEO Hasanah, bersama dengan proyek yang sedang dikerjakannya, ia telah memimpin Primakons Indonesia selama lebih dari 8 tahun. Perusahaan ini terlibat dalam penciptaan dan pengembangan perusahaan baru.

Pengalaman manajemen yang substansial seperti itu sangat berguna untuk proyek baru. Perlu dicatat Diagus Daniel, yang telah bekerja selama hampir 23 tahun sebagai Manajer Akun Keuangan.

Tidak diragukan lagi dia adalah ahli keuangan yang berpengalaman. Perusahaan ini memiliki banyak karyawan yang sukses dan ambisius, tetapi kami sebagai investor perlu memperhatikan karakteristik lain dari startup ini.

Tim Hasanah

Terlepas dari kenyataan bahwa token crowdsale dari proyek belum dimulai, promosi ini berlangsung cepat. Pemimpin yang tidak diragukan dalam menarik investor adalah proyek Telegram dengan 10.344 pengikut.

Tempat kedua adalah untuk Facebook, di mana 5.115 orang mengikuti proyek. Twitter tidak jauh di belakangnya dengan 4.900 pengikut. Jika di masa depan promosi di jejaring sosial aktif, proyek akan memiliki setiap kesempatan untuk mengumpulkan jumlah yang diperlukan untuk pengembangan.

Sebagai ringkasan ulasan kami, kami dapat mengatakan dengan yakin bahwa keberuntungan mencintai orang-orang yang berani dan aktif. Ini adalah bagaimana kita melihat tim Hasanah dan seluruh proyek.

Profesionalisme beberapa anggotanya dan dukungan masyarakat sangat meningkatkan peluang keberhasilan. Yang harus mereka lakukan adalah tidak berhenti di situ.

Didalam siaran pers / press release kami tidak mengambil alih untuk mengatur konten yang diberikan oleh client kami. Ini tidak dibuat oleh editor Jelajahcoin, Editor Jelajahcoin hanya mengubah sedikit informasi yang kurang atau lebih, dan menerjemahkannya kedalam bahasa indonesia apabila siaran pers yang diberikan adalah berbahasa inggris.

The Crypto App
The Crypto App