Google Bergabung dengan Ras Perbankan Baru, dan Menekankan Pentingnya Bitcoin

Google Bergabung dengan Ras Perbankan Baru, dan Menekankan Pentingnya Bitcoin

Jelajahcoin.meGoogle Bitcoin – Dunia keuangan, tempat cryptocurrency mencoba mengubah aturan, menjadi semakin menarik dan dinamis. Setelah raksasa media sosial Facebook meluncurkan layanan pembayaran terpadu pada hari Selasa.

Keuangan pribadi dan dunia perbankan diduga akan menyambut raksasa teknologi lainnya, Google misalnya. Sementara kekhawatiran muncul lagi tentang sentralisasi, privasi data, dan pengawasan. Cryptoverse mengingatkan bahwa ini dapat diselesaikan dengan cryptocurrency terdesentralisasi, seperti Bitcoin.

Mesin pencari paling populer di dunia berencana untuk bermitra dengan bank dan serikat kredit untuk proyek barunya, bernama ‘Cache.’ Untuk menawarkan rekening giro kepada pelanggan, tulis Wall Street Journal.

Layanan ini akan keluar tahun depan

Layanan baru itu diduga akan lepas landas kadang-kadang tahun depan. Ini akan mencakup manfaat seperti program loyalitas. Tetapi apakah akan membebankan biaya atau tidak, masih dibahas. Caesar Sengupta, manajer umum dan wakil presiden pembayaran di Google membahas tentang bitcoin ini.

Dikutip oleh outlet berita mengatakan bahwa pendekatan perusahaan “akan bermitra secara mendalam dengan bank dan sistem keuangan,” yang “mungkin merupakan jalan yang sedikit lebih panjang, tapi itu lebih berkelanjutan. “

Semakin jelas bahwa perusahaan teknologi memasuki ruang keuangan pribadi dengan laju yang meningkat. Beberapa melakukannya untuk menggunakan blockchain dan crypto. Dan lainnya untuk menjadi pesaing mereka, mungkin ingin menjadi bank sendiri.

Namun, alasan lain mungkin untuk mendapatkan wawasan tentang data pribadi dan berharga. Dalam kasus Google, akun akan dijalankan oleh bank investasi multinasional yang berbasis di New York dan perusahaan jasa keuangan Citigroup Inc dan Stanford Federal Credit Union.

Bank tradisional akan menjadi pihak yang bertanggung jawab atas aspek keuangan dan kepatuhan akun, bukan Google. Meskipun demikian, skeptis mungkin masih mengeluh bahwa perusahaan kemungkinan akan memiliki kemampuan untuk mengamati rekening giro pelanggan.

Dan karenanya keuangan dan perilaku mereka secara keseluruhan. Kata Sengupta, yang menyatakan bahwa Google tidak memiliki niat untuk menjual data pelanggan mereka, ia mengatakan:

“Jika kami dapat membantu lebih banyak orang melakukan lebih banyak hal secara digital, ini bagus untuk internet dan bagus untuk kami.”

Namun, artikel terbaru oleh Guardian tidak membantu kasus Google. Outlet berita melaporkan bahwa pelapor keluar mengatakan bahwa Google memiliki cache rahasia dari data medis, termasuk nama dan rincian lengkap jutaan penggunanya.

Orang ini mengatakan mereka bekerja di Project Nightingale – transfer rahasia data medis pribadi hingga 50 juta orang Amerika dari salah satu penyedia layanan kesehatan AS terbesar ke Google. Artikel tersebut menyatakan.

Nexo
Instant Crypto Credit Lines™ dari hanya 5,9% April - membuka kunci pajak kekayaan crypto Anda secara efisien, tanpa menjualnya. Hasilkan bunga hingga 8% per tahun untuk Stablecoin, USD, EUR & GBP Anda. $ 100 juta asuransi kustodian. Kunjungi
The Crypto App
The Crypto App