China Ingin Gunakan Blockchain sebagai ‘Senjata Strategis’

China Ingin Gunakan Blockchain sebagai ‘Senjata Strategis’

Jelajahcoin.me – Sebanyak 73% perusahaan China percaya bahwa blockchain adalah prioritas strategis lima besar. Menurut laporan oleh audit Empat Besar dan perusahaan konsultan Deloitte yang dirilis pada 27 Juni.

Dalam laporan yang berjudul “Survei Blockchain Global 2019 Deloitte,” perusahaan mensurvei 1.386 perwakilan perusahaan di 11 negara.

Termasuk 200 responden di China untuk memberikan pengetahuan yang lebih besar tentang sikap dan investasi utama dalam blockchain sebagai teknologi.

Penelitian ini dilakukan antara 8 Februari 2019, dan 4 Maret, Deloitte mencatat dalam laporan tersebut.

Coverage of Deloitte’s 2019 Global Blockchain Survey
Image by: Cointelegraph

Menurut hasil survei, karyawan perusahaan Cina telah menyatakan tingkat kepercayaan tertinggi bahwa. Teknologi blockchain adalah salah satu dari lima prioritas penting di negara ini. Sementara metrik yang sama di Amerika Serikat telah menyumbang 56%.

Pada saat yang sama, pada skala global, 53% responden mengklaim bahwa mereka melihat teknologi leded ledger (DLT). Sebagai prioritas strategis lima besar, naik 10% dari jumlah 2018, menurut laporan itu.

China akan menerapkan blockchain secara strategis

Paul Sin, pemimpin lab blockchain Asia-Pasifik Deloitte dan mitra konsultan di Deloitte Advisory.

Mencatat dalam laporan bahwa China akan menerapkan blockchain secara strategis “lebih dari tempat lain di dunia.” Daripada “secara taktik.” Dia menulis dalam laporan:

“Lebih banyak proyek [di Cina] didorong oleh manajemen puncak yang menggunakan blockchain sebagai senjata strategis daripada alat produktivitas.”

Sementara Cina telah menjadi salah satu negara anti-crypto, setelah melarang penawaran koin awal (ICO) dan pertukaran bitcoin (BTC) ke fiat pada akhir 2017.

Negara tersebut telah secara aktif mengganggu teknologi crypto yang mendasarinya. Pada bulan Maret 2018. Financial Times melaporkan bahwa pengajuan paten terbanyak untuk teknologi blockchain ke Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO) pada 2017 berasal dari Tiongkok.

Sejak itu, blockchain tetap menjadi fokus utama pengembangan di China, dengan negara yang dilaporkan memimpin dunia dalam jumlah proyek blockchain yang dikembangkan pada April 2019.

Bersamaan dengan itu, kebijakan ketat China untuk crypto tampaknya belum melunak sejauh ini. Dengan raksasa media sosial negara itu dan pemasok layanan pembayaran WeChat telah melarang transaksi crypto dalam kebijakan pembayarannya pada Mei 2019.

Nexo
Instant Crypto Credit Lines™ dari hanya 5,9% April - membuka kunci pajak kekayaan crypto Anda secara efisien, tanpa menjualnya. Hasilkan bunga hingga 8% per tahun untuk Stablecoin, USD, EUR & GBP Anda. $ 100 juta asuransi kustodian. Mulai Sekarang!
Brave Reward
Browser Teraman, tercepat, dan terbaik didunia. Mulai menjelajah internet dengan aman, dan hasilkan Basic Attention Token (BAT) Gratis. Mulai Sekarang!
The Crypto App
The Crypto App